Kamis, 27 November 2008

Makhraj dan Cara Pengucapannya

Bahwa al-Qur'an diturunkan dan --kemudian-- ditulis dalam bahasa Arab adalah sesuatu yang sudah maklum. Akan tetapi, bahasa Arab yang selanjutnya menjadi bagian dari al-Qur'an tersebut tidak boleh dibaca sebagaimana membaca teks-teks berbahasa arab pada umumnya. Setiap huruf dari bahasa al-Qur'an memiliki sifat serta makhraj tertentu yang harus diikuti dan dipenuhi ketika dibaca. Tidak memenuhi sifat dan makhraj tersebut jika sampai mengubah makna, maka itu berdosa. Hal ini telah disinyalir oleh Rasulullah SAW: "Banyak orang yang membaca al-Qur'an tetapi al-Qur'an (yang dibaca) justru melaknatnya." Akan tetapi jika tidak sampai mengubah makna maka hal itu dianggap sebagai mengurangi kesempurnaan al-Qur'an.

Adanya sifat dan makhraj bagi bahasa al-Qur'an ini sekaligus menjadi peringatan keras bagi kita bahwa (bahasa) al-Qur'an tidak bisa dengan seenaknya ditransliterasikan ke dalam bahasa manapun --termasuk bahasa Indonesia-- untuk kemudian dijadikan pedoman dalam membaca al-Qur'an. Karena bagaimanapun juga, bahasa Indonesia (dan bahasa-bahasa lain) tidak memiliki aturan tertentu dalam pengucapannya sebagaimana aturan yang dimiliki oleh bahasa al-Qur'an. Contoh paling sederhana, misalnya huruf ت. Jika ia ditransliterasikan ke dalam bahasa Indonesia, maka huruf yang dianggap sesuai adalah T. Sebagaimana kita diketahui bahwa dalam mengucapkan huruf T, tidak ada aturan tertentu yang mengaturnya, selain sepanjang dapat ditangkap oleh pendengar. Hal ini berbeda dengan huruf ت. Di dalam mengucapkan huruf ت, selain kita harus menyentuhkan ujung lidah pada pangkal gigi depan atas (bagian dalam) juga nafas kita harus keluar. Baik ketika huruf ت tersebut difathah, didhammah, dikasrah maupun disukun.

Begitulah al-Qur'an diturunkan dan kemudian diajarkan. Sejak zaman Rasulullah (shahabat), tabi'in, tabi' al-tabi'in hingga umat Islam pada zaman sekarang. Sehingga jika ada orang yang membaca al-Qur'an dengan tanpa mengikuti kaidah atau aturan tertentu sebagai-mana ketika ia diturunkan, maka pembacaan itu perlu diluruskan. Dengan demikian, menguasai huruf-huruf al-Qur'an sebelum belajar membaca al-Qur'an adalah sebuah keniscayaan yang tidak boleh ditinggalkan, jika kita tidak ingin disebut sebagai orang yang mengurangi kesempur-naan al-Qur'an atau bahkan orang yang akan mengubah makna al-Qur'an. Di bawah ini, dengan sederhana, saya sajikan keterangan tentang huruf-huruf al-Qur'an baik yang berkaitan dengan makhraj, sifat maupun cara pengucapannya.

أَ إِ أُ بَأْ : Makhraj: pangkal tenggorokan. Sifat: jahr, syiddah, istifâl, infitâh, ishmât. Cara pengucapan: mulut terbuka lebar, suara tidak boleh dibesarkan dan tidak boleh dibaca "o".

بَ بِ بُ بَبْ : Makhraj: dua bibir menempel. Sifat: jahr, syiddah, istifâl, infitâh, idzlâq, qalqalah. Cara pengucapan: nafas ditahan (tidak boleh keluar, berbeda dengan "ba" dalam bahasa Indonesia maupun bahasa Jawa), dan ketika disukun harus dibendalkan.

تَ تِ تُ بَتْ : Makhraj: ujung lidah menempel pada pangkal gigi atas bagian dalam. Sifat: syiddah, hams, istifâl, infitâh, ishmât. Cara pengucapan: nafas harus keluar, baik ketika hidup maupun ketika dibaca sukun. Berbeda dengan "ta" dalam bahasa Indonesia maupun Jawa. Hati-hati!

ثَ ثِ ثُ بَثْ : Makhraj: ujung lidah menyentuh ujung dua gigi atas. Sifat: hams, rakhâwah, istifâl, infitâh, ishmât. Cara pengucapan: nafas keluar.

جَ جِ جُ بَجْ : Makhraj: tengah lidah menempel langit-langit. Sifat: jahr, syiddah, istifâl, infitâh, ishmât, qalqalah. Cara pengucapan: nafas ditahan (tidak boleh keluar, berbeda dengan "ja" dalam bahasa Indonesia maupun bahasa Jawa), ketika disukun harus dibendalkan.

حَ حِ حُ بَحْ : Makhraj: tengah-tengah tenggorokan. Sifat: hams, rakhâwah, istifâl, infitâh, ishmat. Cara pengucapan: bersih (tidak ada getar di tenggorokan), nafas keluar.

خَ خ ِخُ بَخْ : Makhraj: ujung tenggorokan. Sifat: hams, rakhâwah, isti'lâ`, infitâh, ishmât. Cara pengucapan: ada getar di tenggorokan, mulut mecucu (baik ketika difathah, dikasrah, didhammah maupun disukun) dan nafas keluar.

دَ دِ دُ بَدْ : Makhraj: ujung lidah menempel pada pangkal gigi atas bagian dalam. Sifat: jahr, syiddah, istifâl, infitâh, ishmât, qalqalah. Cara pengucapan: nafas ditahan (tidak boleh keluar, berbeda dengan "da" dalam bahasa Indonesia maupun bahasa Jawa), dan ketika dibaca sukun suara harus dibendalkan.

ذَ ذِ ذُ بَذْ : Makhraj: ujung lidah menyentuh ujung dua gigi atas. Sifat: jahr, rakhâwah, istifâl, infitâh, ishmât. Cara pengucapan: nafas tertahan (tetapi tetap ada yang keluar), ketika dibaca sukun suara tidak boleh dibendalkan.

رَ رِ رُ بَرْ : Makhraj: ujung lidah sedikit lebih ke dalam daripada nun. Sifat: jahr, istifâl, infitâh, idzlâq, inhirâf, takrîr, tafkhîm dan tarqîq. Cara pengucapan: ketika berharakat fathah, dhammah dan berharakat sukun yang didahului oleh huruf berharakat fathah/ dhammah harus dibaca tebal (mulut mecucu). Ketika berharakat kasrah dan ketika berharakat sukun yang jatuh setelah huruf yang berharakat kasrah/jatuh setelah ya' sukun harus dibaca tipis (mulut mecece).

زَ زِ زُ بَزْ : Makhraj: ujung lidah dengan ujung dua gigi (yang) bawah. Sifat: jahr, rakhâwah, istifâl, infitâh, ishmât, shafîr. Cara pengucapan: nafas tertahan (tetapi tetap ada yang keluar), ketika dibaca sukun suara tidak boleh dibendalkan.

سَ سِ سُ بَسْ : Makhraj: ujung lidah dengan ujung dua gigi (yang) bawah. Sifat: hams, rakhâwah, istifâl, infitâh, ishmât, shafîr. Cara pengucapan: nafas keluar, harus dibaca tipis (mulut mecece).

شَ شِ شُ بَشْ : Makhraj: tengah lidah dengan langit-langit. Sifat: hams, rakhawâh, istifâl, infitâh, ishmât, tafasysyi. Cara pengucapan: suara tebal dan nafas keluar.

صَ صِ صُ بَصْ : Makhraj: ujung lidah dengan ujung dua gigi (yang) bawah. Sifat: hams, rakhâwah, isti'lâ`, ithbâq, ishmât. Cara pengucapan: nafas keluar, suaranya tipis dengan mulut mecucu (baik ketika difathah, dikasrah, didhammah maupun disukun).

: ضَ ضِ ضُ بَضْMakhraj: tepi lidah (kanan/kiri) dengan (menyentuh) gigi geraham. Sifat: jahr, rakhâwah, isti'lâ`, ithbâq, ishmât, istithâlah. Cara pengucapan: nafas ditahan (tidak boleh keluar), suara besar, mulut mecucu (baik ketika difathah, dikasrah, didhammah maupun disukun), ketika dibaca sukun suara tidak boleh dibendalkan.

طَ طِ طُ بَطْ : Makhraj: ujung lidah menempel pada pangkal gigi atas bagian dalam. Sifat: jahr, syiddah, isti'lâ`, ithbâq, ishmât, qalqalah. Cara pengucapan: nafas ditahan (tidak boleh keluar); mulut mecucu (baik ketika difathah, dikasrah, didhammah maupun disukun), ketika dibaca sukun suara harus dibendalkan.

ظَ ظِ ظُ بَظْ : Makhraj: ujung lidah menempel pada ujung dua gigi atas. Sifat: jahr, rakhâwah, isti'lâ`, ithbâq, ishmât. Cara pengucapan: nafas agak tertahan (tetap ada yang keluar), suara besar, mulut mecucu (baik ketika difathah, dikasrah, didhammah maupun disukun), ketika dibaca sukun suara tidak boleh dibendalkan.

عَ عِ عُ بَعْ : Makhraj: tengah-tengah tenggorokan. Sifat: jahr, istifâl, infitâh, ishmât. Cara penguca-pan: nafas tertahan, suara seperti bindeng, jangan dibaca 'nga'.

غَ غِ غُ بَغْ : Makhraj: ujung tenggorokan. Sifat: jahr, rakhâwah, isti'lâ`, infitâh, ishmât. Cara pengucapan: nafas (agak) tertahan; suara besar, mulut mecucu (baik ketika difathah, dikasrah, didhammah maupun disukun), ketika dibaca sukun suara tidak boleh dibendalkan.

فَ فِ فُ بَفْ : Makhraj: ujung gigi atas menempel pada bibir bawah sebelah dalam. Sifat: hams, rakhâwah, istifâl, infitâh, idzlâq. Cara pengucapan: nafas keluar.

قَ قِ قُ بَقْ : Makhraj: pangkal lidah sebelah atas, sangat dekat tenggorokan. Sifat: jahr, syiddah, isti'lâ`, infitâh, ishmât, qalqalah. Cara pengucapan: nafas ditahan; mulut mecucu (baik ketika difathah, dikasrah, didhammah maupun disukun), ketika dibaca sukun suara harus dibendalkan.

كَ كِ كُ بَكْ : Makhraj: pangkal lidah di bawah makhraj qaf. Sifat: syiddah, hams, istifâl, infitâh, ishmât. Cara pengucapan: nafas keluar (baik ketika difathah, dikasrah, didhammah maupun disukun), ketika dibaca sukun suara tidak boleh dibendalkan.

لَ لِ لُ بَلْ : Makhraj: kanan kiri lidah hingga ujungnya. Sifat: jahr, istifâl, infitâh, idzlâq. Cara pengucapan: keluar nafas, suara jangan dibesarkan.

مَ مِ مُ بَمْ : Makhraj: dua bibir. Sifat: jahr, istifâl, infitâh, ghunnah. Cara pengucapan: bibir menempel (jawa: mingkem), suara jangan dibesarkan.

نَ نِ نُ بَنْ : Makhraj: ujung lidah agak ke dalam di bawah makhraj lam. Sifat: jahr, istifâl, infitâh, idzlâq, ghunnah. Cara pengucapan: suara jangan dibesarkan, ketika disukun jangan dibendalkan.

وَ وِ وُ بَوْ : Makhraj: dua bibir. Sifat: jahr, rakhâwah, istifâl, infitâh, ishmât. Cara pengucapan: bibir terbuka; suara tidak boleh dibesarkan, ketika disukun dan jatuh setelah harakat fathah jangan dibaca 'ao', tapi 'au'.

هَ هِ هُ بَهْ : Makhraj: pangkal tenggorokan. Sifat: hams, rakhâwah, istifâl, infitâh, ishmât. Cara pengucapan: suara besar dan nafas keluar.

يَ يِ يُ بَيْ : Makhraj: tengah lidah dengan langit-langit. Sifat: jahr, rakhâwah, istifâl, infitâh, ishmât. Cara pengucapan: suara tidak boleh dibesarkan, ketika disukun dan jatuh setelah harakat fathah jangan dibaca 'ae', tapi 'ai'.

Keterangan:

1. HAMS (هَمْس) artinya samar. Maksudnya: ketika huruf diucapkan, disertai dengan keluarnya nafas. Di antara huruf-hurufnya:

(فَحَثَّهُ شَخْصٌ سَكَتْ) ف ح ث ه ش خ ص س ك ت hati-hati ketika huruf ت dan ك disukun, nafas jangan ditahan.

2. JAHR (جَهْر) (kebalikannya hams) artinya terang. Maksudnya: suara huruf jelas dan ketika diucapkan nafas tertahan. Huruf-hurufnya antara lain:

د ط ل ب ع ظ م وزن ق رئ ذي غ ض ج

(عَظُمَ وَزْنُ قَارِئٍ ذِيْ غَضٍّ جَدَّ طَلَبْ)

3. SYIDDAH (شِدَّة) artinya keras (jawa: atos). Maksudnya: suara tertahan ketika mulai mengucapkannya. Huruf-hurufnya:

أج د ق ط ب ك ت (أَجِدْ قَطٍ بَكَتْ)

4. RAKHÂWAH (رَخَاوَه) (kebalikannya syiddah) artinya lemah (jawa: lemes, kendo). Maksudnya: suara tidak tertahan ketika memulai pengucapan. Huruf-hurufnya:

خ ذ غ ث ح ظ ف ض ش وص زي س ه

(خُذْ غِثَّ حَظّ فُضَّ شَوْصَ زِيِّ سَاهٍ)

5. ISTI'LÂ` (اِسْتِعْلاَء) adalah naiknya lidah ke langit-langit ketika huruf diucapkan. Huruf-huruf isti'la` ini disebut juga huruf tafkhim (tebal). Cara pengucapannya: bibir mecucu.

Huruf-hurufnya antara lain: خ ص ض غ ط ق ظ. (خُصَّ ضَغْطٍ قِظْ) . Di antara huruf-huruf tersebut yang paling tinggi --naiknya lidah-- adalah huruf ط.

6. ISTIFÂL (اِسْتِفَالْ) (kebalikannya isti'la`) adalah lidah tidak naik ketika huruf dibaca. Huruf-hurufnya harus dibaca tipis. Cara pengucapannya: bibir tidak mecucu.

Huruf-hurufnya:

ث ب ت ع ز م ن ي ج ود ح رف ه إذ س ل ش ك

ثَبَتَ عِزُّ مَنْ يُجَوِّدُ حَرْفَهُ إِذْ سَلَّ شَكَا) (

7. ITHBÂQ (إِطْبَاقْ) artinya bertemu (menempel)nya lidah pada langit-langit ketika huruf diucapkan. Di antara huruf-hurufnya adalah ظ ط ض ص .

Sebagaimana dijelaskan di atas, isti'lâ` adalah naiknya lidah ke langit-langit, sementara ithbâq adalah menempelnya lidah pada langit-langit, dengan demikian huruf-huruf yang memiliki sifat ithbaq adalah di antara huruf-huruf isti'lâ` yang paling kuat.

8. INFITÂH (إِنْفِتَاحْ) (kebalikannya ithbâq) adalah terbukanya (tidak menempelnya) lidah pada langit-langit. Huruf-hurufnya adalah huruf hijaiyah 28 selain empat huruf di atas ظ ط ض ص.

9. IDZLÂQ (إِذْلاَق) artinya lancar. Maksudnya: huruf-huruf yang mudah diucapkan. Di antara huruf-hurufnya adalah: ف ر م ن ل ب (فِرَّ مِنْ لُبٍ) Mudahnya pengucapan huruf-huruf tersebut adalah karena makhrajnya berada di bagian luar. ر ن ل keluar dari ujung lidah, sementara ف م ب keluar dari dua bibir.

10. ISHMÂT (إِصْمَاتْ) (kebalikannya idzlâq) artinya diam atau sulit diucapkan. Maksudnya bahwa huruf-huruf yang memiliki sifat ishmât sulit diucapkan, sehingga membutuhkan kehati-hatian dan pelan-pelan. Huruf-hurufnya antara lain:

ج ز غ ش س خ ط ص د ث ق ة إذ وع ظ ه ي ح ض ك

(جُزْ غِشَّ سَاخِطٍ صِدْ ِثقَةً إذْ وَعْظُهُ يَحُضُّك)

11. QALQALAH (قَلْقْلَةْ) artinya goncang (mbendal)nya suara. Di antara huruf yang memiliki sifat qalqalah adalah:

ق ط ب ج د (قَطْ بُجَدٍ)

12. SHAFÎR (صَفِيْر) artinya suara sruit, merupakan suara tambahan yang keluar bersama dengan keluarnya nafas. Di antara huruf yang memiliki sifat ini adalah ص س ز.

13. ISTITHÂLAH (اِسْتِطَالَهْ) artinya memanjang. Maksudnya, terdapat awalan yang panjang (sampai makhrajnya lam) sebelum huruf diucapkan. Sifat ini hanya dimiliki oleh huruf ض.

14. TAFASHSHÎ (تَفَشِّى) artinya tersebar. Maksudnya, ketika huruf diucapkan, terdapat banyak angin yang mengiringinya. Sifat ini hanya dimiliki oleh huruf ش.

15. TAKRÎR (تَكْرِيْر) artinya keder ketika diucapkan. Sifat ini hanya dimiliki oleh huruf ر.

7 komentar:

KERA NGALAM mengatakan...

Terima kasih ya tulisannya... mudah2an bermanfaat bagi pembaca. Dan saya minta ijin sbb saya telah mengkopy tulisannya, mudah2an ada fahala disisiNYA.

leochoei mengatakan...

tlg ya saya pengin video cara membaca huruf yang benar agar tahu bagaimana bentuk mulut dan posisi lidahnya

Siti Maimunah mengatakan...

Terimakasih atas tulisannya, saya minta ijin mengkopi utnuk keperluan pribadi
sekali lagi saya ucapkan terimakasih, semoga ilmunya bermanfaat dan memberikan kebaikan

Pustaka Avisenna mengatakan...

makalah yang bermanfaat,, mohon izin mamanfaatkannya untuk sumber

Abdullah Fadl mengatakan...

Mohon ijin untuk meng copy tulisan ini, Jazakumullah

-- mengatakan...

terima kasih informasinya sangat bermanfaat :)

Nurul adrp mengatakan...

bagus sekali postnya, dan cukup membantu saya dalam mengaji.